Ngenest 2

Ngenest 2

by Ernest Prakasa

  1 Likes

full version available

Bus di jepang itu ongkosnya dibayar dengan cara masukin duit ke kotak yang ada disamping supir. Mau kabur tanpa bayarpun bisa . Kalo sistem ini diterapkan di Jakarta, dalam seminggu armadanya pasti gulung tiker. Udah gitu semuanya berhenti di halte, tepat di belangkang garis. Gak tuh supir yang naek-turunin penumpang sembarangan, apalagi pake acara ngetem sambil ngerokok dan godain eneng-eneng. Jadi kalo lo naek bus di jepang, lo harus tau banget mau turun di halte mana. Karena kalo kelewatan, gak bisa maen seenaknya triak “kiri bang!” sambil ketok-ketok kaca pake koin.
(Diambil dari bab “Irrashaimase!”)

Panitia setempat sempet ngomong gini,”Tadinya kita mau beliin dodol ganja bang, tapi pabrik nya baru abis di grebek.” Buset. Seumur hidup gue yang lebih tiga dekade ini, gue baru denger ada pabrik dodol digrebek. Kayak apa proses penggrebekannya ya? Gue gak kebayang pasukan polisi merengsek masuk kesebuah pabrik tersembunyi, mengacungkan pistol sambil triak, “BERHENTI!!!! JATUHKAN DODOL KALIAAANNN!!!” lalu disambut gelak tawa oleh segenap karyawan pabrik yang tentunya sembari bekerja, sembari menikmati hasil karya mereka.
(Diambil dari bab “Oleh-oleh Illucinati Tour”)

Pemakaman Sandiego Hills ini unik banget, mereka punya kolam renang. Bukan khusus arwah, tentunya. Kolam renang ini untuk pengunjung terutama anak-anak. Gue paham sih, maksudnya mungkin supaya kalo mau ziarah, orang tua bisa fokus ziarah sementara anak-anak bisa maen disana. Tapi tetep aja menurut gue sih agak aneh ya.
Anak : “Papa, kita mau kemana weekend ini?”
Bapak : “Ah, kita berenang dikuburan yuk?”
Anak : “HOREEEEEEEEEEE!”
(Diambil dari bab “Makam Mewah”)

Ernest Prakasa

other part